Pregnancy journal: Sumber kekuatan

Saat menyadari dalam rahim ini sudah ada titipan lagi, satu hal yang langsung membuat saya kepikiran adalah puasa Ramadhan. Bagaimana tidak? Hasil test pack positif satu bulan sebelum Ramadhan, berarti saya akan berpuasa saat masih trimester pertama.

Pikiran saya melayang pada ingatan masa hamil pertama dulu. Puasa Ramadhan saya lalui saat trimester kedua. Saat itu saya merasa ini waktu terbaik untuk berpuasa saat hamil. Tubuh lebih kuat, gejala mual sudah tidak ada, dan gerakan janin bisa dievaluasi. Terpatri jelas di pikiran saya saat itu, “Kayaknya kalau aku puasa saat masih trimester satu gak bakal kuat.”

Continue reading “Pregnancy journal: Sumber kekuatan”

Ramadhan terbaik

Ramadhan tahun ini beda.

Tahun ini tidak tarawih di masjid seperti ramadhan sebelumnya. Tidak juga subuhan.

Tahun ini tidak ada agenda silaturahim bersama kerabat melalui buka bersama. Pun tidak ada agenda yang sama dengan para sahabat dan orang-orang terdekat.

Tahun ini 90% makanan untuk sahur dan berbuka dimasak sendiri. Ngabuburit pun tinggal wacana.

Tahun ini bajunya masih sama dengan biasanya. Ah, tahun-tahun sebelumnya juga ya.

Tahun ini beda. Tapi buat saya, tahun ini adalah Ramadhan terbaik. Best I ever had.

Eh, kenapa gitu?

Continue reading “Ramadhan terbaik”